08 Oktober, 2010

"Jomblo-lah... sebelum jomblo itu dilarang.."

Menjadi seorang lajang di usia kepala tiga memang enak - enak enek. Enak karena saya masih punya banyak waktu luang untuk diri saya sendiri, memutuskan apa yang terbaik untuk kerjaan saya, perjalanan saya,

Enek, karena setiap saat akan ditanya
" Kapan Menikah ?"
" Entar Keburu tua lho... ga ada yang mau nanti.."
" Ih si A temenmu kan udah lahiran lagi.. kamu kapan..?"
" Hei Bujang Buluk.. Betah amat sendirian..."

Dan juga, karena tiap kali ketemu teman - teman seangkatan yang sudah punya anak - anak yang lucu, yang saya juga suka tergoda untuk ikut menggendong dan mencium pipi gembulnya. Dan punya istri yang lucu juga. Hehehehe...

Jadi, mungkin melihat muka penuh penderitaan saya, Bapak saya akhirnya memiliki ide untuk menjodohkan saya dengan anak dari temannya beliau. Dengan sedikit memaksa beliau meminta saya untuk datang di acara "pertemuan" tersebut.

Oia, kalo boleh saya mengeluh, awalnya ide ini rada aneh bagi saya. Lima tahun lalu ketika saya sudah siap dengan segalanya. Dia membatalkan segalanya, bukan hanya beliau sih, seluruh keluarga tepatnya.

Kembali ke "pertemuan" tersebut, sejujurnya, YA anaknya sangat menarik, dia sangat menarik dengan tampilan dan bagaimana dia membawa dirinya. Tapi satu penderitaan dengan saya, (Penderitaan... setelah ketemu dia mah saya tidak lagi merasa penderitaan, hehehehe...) Dia pun ternyata setengah dipaksa untuk datang. Dan satu hal lagi, dia masih terlalu muda untuk saya. Dan belum begitu tertarik untuk mempunyai hubungan yang serius (dengan saya... hehehe, kalo dengan yang lain mungkin lain cerita..). Tapi ya, saya merasa dia menolak saya dengan cara yang bagus, meski saya menyesal dan menggerutu dalam hati, Kenapa ditolak sih.. ?! Hehehehe...

Jadi, Bapak - Bapak, Ibu - Ibu, Siapa yang punya anak bilang aku.. Aku yang sedang bingung karena cuma diriku yang tak laku - laku...

Dan juga pengumuman, Saya masih Jomblo hingga saat ini..

Tapi kalo dipikir - pikir juga, mungkin belum jodoh kali yaaa... Nanti kalo sudah jodoh tidak akan lari kemana... Hahahaha (Menghibur diri mode : ON)

Dan untuk para Jomblo-ers diluar sana, ingat pesan berikut ini...

"Jomblo-lah... sebelum jomblo itu dilarang.."

Seperti saya sekarang....

4 komentar:

Anonim mengatakan...

ih, mau dong coba program jodoh-jodohan hehehe pengen tau rasanya kayak siti nurbuat :-P
Sabar aja a sugi tar juga nemu jodoh yang tepat, kadang orang yang dekat sama kita itulah jodoh kita. so, keep trying...
"love will find u if u try"
kalo cuma sibuk sendiri tanpa memikirkan diri sendiri (egois kali2) tar jodohnya lewat bgitu aja trus disamber orang lho

Sugi Oh mengatakan...

Sendal di mesjid kaleeee... disamber orang... hehehehe

achmad djaenudin mengatakan...

1 minggu kemaren gw jadian sama cewe, dengan bangga nya w di stus fb tercantum achmad berpacaran dgn....., tapi kemaren dia sms dgn minta maaf supaya status nya di ubah kembali ke awal kata dia sih ibunya yg tinggal di kalanmantan marah sama dia, her mother said jangan malu2-in, jaga diri di agama qta engga da pacaran, klo memang dia suka (gw maksutnya) n loe suka, suruh dateng kemare sama ortunya trus lamar (by phone), cape dech, ni komen ato curhat ya?

raihanaunty mengatakan...

gie... nggak nyangka emang kamu dah kepala 3 gitu? gak kelihatan. Kayak masih ABG :P :)

Sabar ya gie, kalo dah jodoh gak kan lari kemana koq :). Mo aku bantuin cari jodoh gak?? :)